KITA TIDAK MAMPU UBAH TAKDIR.



Dari Imran bin Hushain ia berkata, "Rasulullah ﷺ pernah ditanya,
"Wahai Rasulullah, apakah antara calon penduduk surga dengan penduduk neraka telah diketahui?"
beliau menjawab, "Ya."
orang itu bertanya lagi, "Lalu untuk apa orang-orang beramal?"
beliau menjawab, "Setiap orang akan dimudahkan menuju garis yang telah ditentukan.".
(Hadis Riwayat Abu Daud, 4086,Sahih)
.
.
Hadis ini selari dengan ayat 11, Surah Ar-Ra'd, firman Allah yang bermaksud;
Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah.
Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri.
Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya.
.
.
.
Ayat ini, banyak disalah erti.
.
.
.
Ramai yang faham, kalau kita usaha, kita boleh ubah takdir. Salah.
.
Apa saja kejayaan yang kita dapat, telah tertulis. Apa saja ujian kepayahan yang kita lalui juga telah tertulis.
.
.
Bukan soal salah siapa. Soalnya, bagaimana kita menerima takdir Allah untuk kita.
.
.
Setiap kita sudah tertulis takdir kita.
Allah telah tuliskan yang baik untuk kita.
Allah tidak akan mengubah menjadi buruk kecuali kita yang menjadikan ia buruk.
.
.
Fakta tambahan(tertinggal tadi) :
Untuk ayat ini,
"Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri."
.
Tafsir sebenar:
.
.
Manusia ini telah dijadikan baik. Fitrah ya manusia baik. Tapi, manusia yang suka buat maksiat, buat dosa, merosakkan kehidupan, dan lain-lain dosa, membuatkan Allah menurunkan bala.
.
.
Ayat ini, bukan di tafsir untuk individu, tetapi untuk satu kaum. Ini yang di tafsirkan oleh ulama Tafsir seperti Ibnu Katsir.
.
.
Sebab itu, tafsir Al-Qur'an ini tidak boleh tafsir ikut Kefahaman kita.
.
.
Bagi kita pula, fitrahnya kita ini baik. Kita patut terima ujian kita dengan reda.
.
.
Tapi, bila kita terima dengan rungutan dan salah menyalahkan, kita telah membawa diri kita menempuh jalan susah di akhirat.
.
.
Seperti hadis di atas, kita dah ditetapkan ke syurga atau neraka.
.
.
Sekiranya kita telah ditetapkan ke syurga, kita tentu ada ujian. Tapi bila kita terima ujian dengan banyak merungut, tidak sabar atau marah-marah, mungkin jadi lambat untuk masuk ke syurga. Perjalanan akan sukar dan ambil masa.
.
.
Tapi kalau kita ikhlas dan berlapang dada, mungkin kita akan pantas melangkah masuk pintu syurga.
Masya-Allah! Insya-Allah. Jom kita didik hati untuk reda dan sabar.
.
.
.
CA rujuk menggunakan Tafsir Ibnu Katsir dan juga hasil mengikuti kelas Tadabur. Insya-Allah, CA tidak tadabbur ikut fikiran sendiri.
.
.
.

Catat Ulasan

Terbaru Lebih lama