Carilah perniagaan yang menguntungkan dunia dan akhirat



Bagi orang muslim, berniaga ini jangan letak sepenuh hati.

Hati perlu dipenuhi dengan cita-cita akhirat, bukan dunia.
Buat saja kerja dengan betul. Isi hati dengan taqwa.
Asalkan kita tahu, kita berniaga untuk apa.
Niat itu penentunya.
Berniaga juga tidak menjanjikan kaya di dunia.
Rezeki tak sama.
Ada orang berniaga jadi kaya raya, jadi jutawan, hartawan.
Ada orang sama saja dari mula berniaga sampai sekarang.
Ada orang asyik diuji dengan rugi, khianat dan tipu.
Apa pun, kita tidak boleh kata dia tak kaya sebab dia banyak dosa.
Cerita dosa orang bukan urusan kita.
Kecuali kita nampak dia berbuat dosa.
Di situlah amar maruf nahi mungkar kita.
Ada saja orang yang memang tak kaya, tapi rupaya, dia hanya ambil apa yang perlu saja. Selebihnya habis diberi kepada orang lain.
Ingat Abdurrahman Bin Auf?
Ramai kata nak jadi macam dia.
Tapi ramai lupa, dia tidak menikmati kekayaan di dunia.
Dia yakin dengan ganjarannya di syurga.
Semua kekayaannya dia infaq kepada agama.
Dia tidak meninggalkan dunia dalam keadaan harta melimpah.
Jadi jangan pandang orang bisnes tak jutawan ini sebelah mata. Mungkin ada rahsia dia yang kita tak tahu.
Apa pun, dalam berniaga, kita boleh belajar banyak perkara. Ia boleh mengajar kita :
1. Nilai kejujuran
2. Makna percaya
3. Nikmat gagal
4. Cabaran berjaya
5. Keberuntungan tawakal
6. Tali pergantungan sebenar
Tapi tidak semua orang nampak enam perkara itu. Malah kebanyakannya tidak dapat titik temu.
Itulah punca banyak kemunduran nilai hidup.
Bila gagal bisnes, dia akan kata 'nasib aku tak baik.'
Bila dikhianat, dia akan kata 'ramai penipu dan pedengki'.
Bila tak capai target, dia kata 'usaha aku tak cukup kuat.'
Maka dia akan berusaha lebih keras. Makin banyak masa habis mengejar cita-cita duniawi.
Semakin sedikit masa tinggal untuk urusan akhiratnya.
Tak sedar, jauhlah dia dari pengertian tawakal dan semakin mudahlah terlepas tali pergantungannya kepada Allah.
Sahabat bisnes,
Kita diberi rasa gagal, terkhianat, kecewa dan marah kepada makhluk adalah untuk membawa kita kembali semula kepada Allah.
Untuk kita sedar, bahawa makhluk tiada yang boleh memberi kebaikan melainkan dengan izin Allah.
Bebisneslah untuk ummah.
Bebisneslah dengan Allah.

Ayu Rashidah @ Cik Ayu

Nama sebenar Cik Ayu ialah Rashidah, tapi mak ayah dah panggil Ayu dari kecil lagi. Dah berusia 40 tahun pun. Ok, Cik Ayu berbisnes di rumah saja. Di Ulu Tiram, Johor. Bisnes utama ialah Freelance Designer/ghostwriter.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan