Mujahadah Hati Sarah - Bab 2

 

BAB 2 

========

 

"Sarah, jom balik kampung. Saya nak jumpa walid."

Makin bingung Sarah.

"Jangan nak jadi gila lah Khalid. Walid tak kan terima awak." Tegas Sarah. Dia terus menuju ke arah lift untuk naik ke pejabat.

Khalid cepat menarik tangan Sarah.

"Apa ni Khalid!" Jerit Sarah.

"Eh kenapa ni?" Muncul Uwais dari pintu lift.

Khalid agak terkejut. Sarah terus jadi malu.

“Akhi tak balik lagi?” soal Sarah menutupi rasa malu.

“Tak. Sarah ok ke ni?” soal Uwais.

“Siapa ni Sarah? Awak punya boyriend ke? Awak memang dah lupa saya ke?” sergah Khalid tiba-tiba.

“Eh, tak payah sibuklah Khalid. Akhi maaf ya. Saya naik pejabat dulu.” Segera Sarah menekan butang lift dan pintu lift terbuka. Khalid cuba meluru masuk namun dihalang Uwais. Pintu lift tertutup dan Sarah tidak pasti apa yang berlaku di luar. Apa yang penting dia mahu meloloskan diri dari Khalid.

 

Hari itu, Sarah pulang awal. Dia rasa sedikit tidak sihat. Bermacam perkara yang ada di dalam fikirannya. Nina, Khalid. Buat dia pening. Dia juga tertanya-tanya apa jadi antara Khalid dengan Uwais tadi. Harap-harap si Khalid tidak bertindak bodoh.

 

Ah! Khalid oh Khalid! Sudah habis alasan untuk dia jauhkan diri dari Khalid. Mungkin kali ini dia terpaksa terima cadangan ibu untuk pulang ke kampung. Apa yang membuatkan dia masih bersabar sebenarnya adalah sebab dia sangat suka dengan kerjanya sekarang. Dia membantu peguam untuk menyelesaikan permasalahan rumahtangga. Membantu wanita teraniaya. Membantu lelaki yang dipijak kepala. Meleraikan pertelingkahan kecil yang dibesar-besarkan.

Ada satu kelegaan dan kepuasan bila satu-satu kes itu selesai dengan baik. Firma mereka punyai konsep agar setiap kes diusahakan untuk selesai luar mahkamah. Jika dapat selesaikan luar mahkamah, banyak aib dapat diselamatkan.

Banyak kes sedang dalam perhatian waktu ini. Kemungkinan besar Tuan Safar tidak akan meluluskan permohonan berhentinya nanti.

Telefonnya berbunyi. Lagu panggilan dari Walid.

“Assalamualaikum Walid.”

“Waalaikumsalam. Sarah buat apa tu?” suara mesra Walid buat Sarah tersenyum manja.

“Sarah tengah baring. Macam rasa tak berapa sihat lah hari ni Walid,” adu Sarah manja. Sarah memang sangat manja dengan Walid. Bila dia bercakap dengan walid, secara automatik dia akan terasa masih kecil. Masih berusia belasan tahun.

“Sarah ada masalah ke?” soal Walid sedikit risau.

“Tak lah. Penat je ni.” Balas Sarah.

“Okeylah. Walid sebenarnya ada benda nak cakap dengan Sarah.” Kata Walid perlahan.

“Apa dia Walid?” Sarah tidak sabar mahu tahu.

“Warden asrama perempuan sekolah tahfiz tu nak berhenti. Dia nak kena jaga suaminya yang sakit. Tiba-tiba je si Rustam tu kena serangan jantung semasa mesin rumput kat sekolah hari tu. Doktor kata, dia dah tak boleh buat apa-apa kerja. Jantungnya dah tak kuat. Jadi mereka nak balik kampung.” Percakapan Walid terhenti. Terdengar dia menarik nafas dan menyambung. “Masalahnya, nak cari pengganti dalam masa singkat ni susahlah Sarah. Tu Walid fikir nak minta tolong dengan Sarah untuk balik dan gantikan tempat warden tu. Kerja bergaji, Epf semua ada.” Begitu penerangan Walid.

Sarah terdiam. Dia sebenarnya rasa sebak. Seingat Sarah, Walid tidak pernah meminta satu perkara pun dari Sarah selama ini. Sebaliknya, setiap apa kesukaan dan keinginan Sarah Walid cuba penuhi.

‘Tadi, semasa Solat, aku ada minta petunjuk dari Allah untuk memilih meneruskan bekerja di sini atau pulang ke pangkuan Walid dan Ibu. Mungkin inilah petunjuk Allah.’ Bisik hati Sarah.

 

“Tak apalah Sarah. Kalau Sarah tak mahu, Walid cari orang lain.” Suara Walid agak sedih dan membuatkan Sarah juga sedih.

“Eh taklah Walid. Sarah belum cakap apa-apa lagi kan. Boleh Walid. Boleh Sarah balik. Tapi Sarah kenalah uruskan perletakan jawatan di sini dulu. Mungkin ambil masa beberapa hari. Paling lama pun satu minggu, Insya-Allah. Boleh tak Walid?” ucap Sarah lembut.

“Alhamdulillah. Boleh! Boleh sangat!” Suara Walid kedengaran sangat gembira.

Sarah turut tersenyum bahagia. Hilang sakit kepalanya. Pergi terus masalah yang menghentam fikiran.

Alhamdulillah, syukur ya Allah. Sarah rasa hatinya kini lebih tenang. Begitulah rasa nikmatnya bila buat hati seorang walid gembira dan bahagia. Tenangnya bila tahu walid  tersenyum di sana. Bahagianya bila membayangkan wajah walid yang manis mengalahkan gula. Sesungguhnya redha Allah itu dari redha ibu bapa. Semoga keputusannya itu bakal memberi lebih ketenangan, insya-Allah.

Harapannya, bila sudah di kampung, manusia-manusia yang punyai objektif gila itu tidak akan menjejakinya lagi. Objektif yang langsung tidak mampu dihadam oleh akal Sarah.

Sarah masih pening bila teringatkan permintaan Nina. Puas dia berusaha berbaik sangka. Namun entahlah. Di sudut hatinya kuat mengatakan ada sesuatu yang bakal menguji dirinya jika dia terima mahupun tidak.

‘Janganlah sampai ke kampung pun dicari aku. Aku nak tenangkan diri di kampung. Aku nak tolong Walid.’ Fikir Sarah dengan penuh rasa bersemangat,

 

Madrasah tahfiz itu tempat Sarah belajar juga dulu. Tempat dia mengenali Khalid. Ah! Tidak mahu dia mengimbau kisah lalu. Buat hati rasa pedih.

Sarah selalu beristighfar setiap kali teringat Khalid. Ternyata hatinya tidak dapat melupakan lelaki itu. Setiap malam Sarah akan solat taubat. Dia rasa bersalah. Dia rasa berdosa kerana teringat kepada lelaki ajnabi.

‘Zina hati! Astaghfirullahal’azim! Allah! Banyaknya dosa ini ya Allah!’begitu detik di hati Sarah setiap kali teringat Khalid. Sukar sungguh untuk melupakan. Sedangkan masa tidak mampu diputarkan kembali. Hati yang sudah tercemar, pedih betul untuk dibersihkan.

Sarah sangat berharap, apabila dia sudah mula bertugas sebagai warden, dia akan mudah melupakan Khalid. Semoga!

Dunia ini sempit terasa bila asyik terkenangkan kisah lalu. Ke mana pergi pun, bayangan lampau asyik mengekori. Rimas! Mohon bantuan –Mu Ya Rabb.

========

Sudah dua hari Sarah berada di rumah Walid. Hatinya rasa sungguh bahagia. Setiap pagi Sarah akan siapkan sarapan dan air kopi untuk ibu dan walid. Melihat senyuman di bibir ibu dan walid yang langsung tidak lekang buat Sarah terkadang gelak sendirian.

‘Apalah yang aku cari selama ini. Hidup bahagia seperti ini aku jauhi. Allah! Aku mahu terus di sisi mereka sehingga akhir nafas!’ detik hati Sarah penuh bahagia.

Syukur perletakkan jawatannya diterima. Payah juga Tuan Safar mahu melepaskan Sarah. Lama mereka bersoal jawab. Namun bila Sarah sebut tentang gangguan Khalid, Tuan Safar tersandar.

“Owh, lelaki yang selalu cari awak tu? Hari tu, Uwais ada bertekak dengan dia di tingkat bawah depan lift kan?” soal Tuan Safar dengan dahi berkerut.

“Hah? Bertekak ?” ujar Sarah terkejut. Dia teringat peristiwa tempoh hari selepas pertemuannya dengan Nina.

“Iya. Dia nak naik lift uga. Nak jumpa awak. Uwais cuba meminta dia balik. Lepas tu dia kata Uwais ni pakwe awak lah. Tunang lah. Tapi entah apa si Uwais cakap, akhirnya dia balik juga. Tapi dia siap bagi amaran tau dekat si Uwais.” Cerita Tuan Safar lagi.

“Amaran apa pula Tuan?” soal Sarah tidak puas hati.

“Macam dalam drama tu, dia kata,- kalau aku nampak kau dekat dengan Sarah laig, siap kau!, ha macam tu lah cerita dari Uwais.” Cerita Tuan Safar bersungguh.

Sarah hanya menggelengkan kepala. Orang terpelajar macam Khalid tidak sepatutnya berperangai macam gangster. Macam lupa diri pula.

“Tuan. Nanti tuan sampaikan salam pada Akhi Uwais ya. Saya ucapkan terima kasih dengan bantuan dia. Dan kirim salam pada isteri dan anak-anaknya juga ya tuan.” Ucap Sarah. Dia sebenarnya teringin nak berjumpa dengan isteri Uwais. Kak Mariam dulu banyak juga menolong Sarah menyesuaikan diri di Jordan.

Tiba-tiba Tuan Safar menghela nafas agak panjang. Sarah memandang wajahnya ingin tahu.

“Awak tak tahu ke?” soal Tuan Safar penuh hairan.

“Tahu apa pula tuan?” Sarah menyoal kembali.

“Isteri Uwais, adik saya tu, Mariam. Dia dah lama meninggal dunia. Dah tiga tahun dah.”

Berderau hati Sarah. “Kak Mariam meninggal?”

“Ya. Semasa melahirkan anak bongsu mereka, baru dapat tahu Mariam ada kanser. Dia mengalami tumpah darah yang banyak semasa melahirkan dan meninggal tiga hari selepas itu.”

“Allahu ya Allah!” Hati Sarah seperti terhenyak. Tidak disangka dugaan Uwais begitu besar. Mereka sangat bahagia semasa di Jordan. Kak Mariam seorang wanita yang sangat cergas dan ceria. Sering berkongsi makanan. Mereka dah macam adik beradik waktu itu.

‘Ya Allah! Semoga Kau mengampuni Kak Mariam dan tempatkan dia dikalangan orang-orang yang Kau beri rahmat.’ Doa Sarah di dalam hati. Dia sungguh terkejut dengan berita itu.

“Jadi anaknya macam mana Tuan?” tanya Sarah dengan rasa penuh getar.

“Anaknya yang bongsu di bawah jagaan Umi saya. Anak yang sulung dan nombor dua tu Uwais jaga sendiri. Sekarang ni Umi saya duduk bersama saya sebab rumah di kampung tu nak buat renovation. Itu yang Uwais selalu ada di sini.”

Sarah mengangguk perlahan. Dia teringat kenangan bermain dengan anak-anak itu satu masa dulu. Comel, bijak dan sangat mesra. Semoga Allah pelihara mereka dan jadikan mereka anak yang soleh dan solehah semuanya.

 

“Sarah menung apa tu? Eh kenapa mata berkaca ni? Kan walid dah kata, pagi ini ada mesyuarat. Sarah dah siap ke?” Suara ibu buat Sarah terkejut.

“Hah, kenapa muka sedih ni?” soal ibu lagi.

“Tak ada apa ibu. Sarah Cuma teringat kawan Sarah, eh, arwah kawan Sarah.” Katanya penuh rasa sedih.

“Arwah? Kawan Sarah yang mana dah arwah tu? Ibu kenal ke?” soal ibu sedikit terkejut.

“Ibu tak kenal. Sarah kenal masa kat Jordan. Ibu ingat tak yang Sarah cerita ada kakak ni rajin masak dan bagi Sarah makan masa kat Jordan?”

“Haaa, ingat. Dia ke yang meninggal?” tanya Ibu dengan dahi berkerut.

Sarah mengangguk.

“Sarah baru tahu minggu lepas. Padahal dah tiga tahun dia meninggal.” Jawab Sarah dengan suara tersekat-sekat seakan mahu menangis. Sarah memang mudah menangis. Mudah sungguh tersentuh dan bersedih. Ibu mendakap Sarah perlahan. Sarah kembali tenang.

“Dah siap?” Walid muncul dengan beberapa fail dan buku.

“Dah walid,” jawab Sarah sedikit terkejut.

“Dah, jom.” Ujar walid sambil terus menuju ke pintu.

Mereka hanya berjalan kaki menuju ke Madrasah yang terletak selang dua rumah dari rumah walid. Madrasah itu berada di atas tanah milik ayah Khalid. Selepas kematian Atok Ayah, iaitu datuk kepada Khalid, ayah Khalid Dato’ Usman,  telah mewakafkan tanah itu untuk dijadikan Madrasah Tahfiz. Dato’ Usman meminta Walid menjadi orang yang bertanggungjawab menguruskan Madrasah tersebut. Sejak ia di buka, sehingga kini, Walid telah menjalankan tanggungjawab yang diamanahkan dengan baik.

Walid sayangkan Madrasah dan pelajar di situ sungguh-sungguh. Walid tak pernah ke mana-mana sejak bertahun yang lalu. Walid hanya fikirkan hal Madrasah.

Melangkah masuk ke bilik mesyuarat, belum ramai yang muncul. Mesyuarat dijadualkan bermula pada pukul sembilan pagi. Sekarang baru pukul 8.30 pagi. Sebagai pengurus di situ, pastilah walid datang lebih awal. Ada beberapa hal yang perlu diselesaikan.

Walid menunjukkan Sarah bilik pejabat warden yang akan digunakan oleh Sarah nanti. Walid menyuruh Sarah melihat-lihat dahulu apa yang boleh dilihat di dalam bilik itu. Sementara itu, walid ada sedikit perbincangan dengan kakitangan madrasah sebelum bermulanya mesyuarat.

Hampir ke jam sembilan, Sarah menuju ke bilik mesyuarat. Kemudian dia terlihat elibat seseorang yang sangat dia kenali. Namun kemudian hilang. Puas Sarah menjengah, tapi tidak juga kelihatan lagi.

‘Hish! Perasaan apa lah ni!’ Tiba-tiba jantungnya rasa berdebar. Sangat kencang debarannya. Sarah tidak mahu hiraukan dan terus duduk di salah satu kerusi dalam bilik mesyuarat tadi. Kemudian dia terdengar suara gelak tawa beberapa orang lelaki dari luar. Degupan jantungnya semakin laju. Seakan bakal meletup!

‘Ok, dah nak mula.’ Detik hatinya. Dia perkemaskan duduk. Walid  masuk diikuti Ustaz Jamal dan Ustaz Firdaus. Kemudian Kak Zahrah, puan setiausaha. Dibelakangnya, Sarah kurang ingat namanya tetapi biasa juga nampak.

Orang terakhir yang masuk membuatkan jantung Sarah seakan terhenti. Khalid!

 

 

Ayu Rashidah @ Cik Ayu

Nama sebenar Cik Ayu ialah Rashidah, tapi mak ayah dah panggil Ayu dari kecil lagi. Dah berusia 40 tahun pun. Ok, Cik Ayu berbisnes di rumah saja. Di Ulu Tiram, Johor. Bisnes utama ialah Freelance Designer/ghostwriter.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan